Bola Sepak Rencana Semasa

Sherman intai menangi pingat bersama Lang Merah

Screenshot_20200824_124239

FOTO : Kedah FA

PENJARING terbanyak Liga Super 2019, Kpah Sherman mengakui bahawa impiannya adalah untuk memenangi piala dengan Kedah FA ketika kempen 2020 akan disambung semula setelah tertunda lebih dari lima bulan kerana wabak COVID-19.

Walaupun bermain untuk pasukan PKNS pada tahun lalu, Sherman berupaya menghadapi musim yang baik, menjaringkan 14 gol untuk mendahului penyerang duo, Johor Darul Ta’zim Diogo dan Gonzalo Cabrera.

Pemain asal Liberia itu menyertai Lang Merah bagi kempen 2020 dan tidak sabar beraksi dengan versi Liga Super Malaysia yang lebih pendek yang akan dimulakan kembali pada penghujung Ogos ini

“Musim lalu memang sukar – ada banyak, pemain yang bagus di liga, jadi untuk menamatkan saingan sebagai penjaring terbanyak adalah suatu keistimewaan,” akui Sherman, yang telah bermain bola sepak di Malaysia sejak bergabung dengan MISC-MIFA pada tahun 2017.

“Saya bekerja keras untuk itu, bermain dengan bersungguh-sungguh dan saya hanya berharap dapat meneruskan rekod jaringan kerana untuk mendapatkannya ada satu perkara tetapi anda harus mengekalkannya dan itu datang dengan kerja tambahan.

“Keyakinan saya tinggi kerana menamatkan penjaring terbanyak adalah sesuatu yang saya harus dibanggakan.

“Tetapi saya mahu memenangi trofi di sini sebagai satu pasukan. Memenangi anugerah penjaring gol terbanyak adalah pencapaian peribadi tetapi saya ingin berjaya dengan pasukan, memenangi sesuatu dengan Kedah dan membuat peminat gembira,” ujarnya seperti dilaporkan the-afc.com.

Setelah membantu MISC-MIFA memenangi promosi ke peringkat Liga Premier pada tahun 2018, Sherman membuktikan bahawa dia mempunyai apa yang diperlukan untuk berjaya seperti mana dilakukan ketika bersama PKNS.

Screenshot_20200824_124438

Walaupun pasukan barunya mungkin bermula agak perlahan untuk kempen 2020, dengan hanya memperoleh empat mata dari empat perlawanan pertama mereka, penyerang itu kembali ke prestasi asal yang dia tinggalkan pada tahun 2019 dengan menjaringkan tiga gol sebelum penangguhan liga.

Kejayaan mencetak gol itu akan membuat pemain berusia 28 tahun itu semakin disukai oleh peminat Kedah, yang dia akui sangat ingin melihatnya bergabung.

Namun katanya, dia harus mencapai momentum terbaik untuk berkembang dengan pasukan yang telah memenangi tiga piala dalam empat tahun pertandingan dan menjadi salah satu pasukan yang boleh mencabar di liga.

“Kedah adalah pasukan besar dan peminat di sini sangat mengagumkan; sebelum saya ke sini banyak peminat menghantar mesej yang memberitahu bahawa mereka mahu saya datang (ke Kedah) sebelum pihak pengurusan menghampiri saya.

“Tentu ada tekanan, tapi itu datang dengan bola sepak – ini adalah permainan tekanan. Anda hanya perlu berusaha menghadapinya, cuba tetap santai dan memberikan semangat untuk peminat yang mempercayai anda.

“Kami memulakan musim dengan perlahan sebagai satu pasukan tetapi saya berjaya menyumbat tiga gol dalam empat perlawanan awal dan ia merupakan tujuan pemain penyerang untuk mencuba dan menjaringkan gol dalam setiap perlawanan. Oleh itu, penampilan saya baik-baik saja dan saya harap ia akan berterusan ketika liga kembali,” kata Sherman.

Bagi Kedah, musim akan bermula sekali lagi dengan bertemu PDRM pada 27 Ogos depan.

Selepas empat perlawanan, pasukan dari utara itu kini berada di tempat ketujuh, empat mata dibelakang pasukan tangga kedua Perak dan ketinggalan enam dengan juara bertahan, Johor Darul Ta’zim.

Akui Sherman, perebutan mencabar gelaran mungkin tidak dapat dicapai kali ini, kerana musim ini hanya dilangsungkan menjadi 11 perlawanan dan mereka hanya tinggal tujuh perlawanan lagi untuk dihabiskan.

“Johor adalah pasukan yang bagus, mereka telah bersama selama beberapa tahun, jadi apabila pasukan ini saling mengenali, saya fikir kita boleh mencabar mereka.

“Walaupun pemain tempatan di sini sudah lama bersama, kami masih merupakan pasukan baru dengan pemain asing baru jadi kami perlu saling mengenali dan bermain banyak permainan bersama.

“Kami perlu bermain tujuh perlawanan seterusnya seperti final dan cuba menyelesaikan di kedudukan dua atau tiga teratas, dan ini bermula dengan mendapatkan tiga mata menentang PDRM. Tidak ada yang mustahil dan saya percaya kami dapat memenangi beberapa gelaran lagi tahun ini,” tegasnya.

Kini, masa akan menentukan sama ada Sherman dapat mempertahankan penampilan yang membuatnya mendapat pujian penjaring terbanyak tahun lalu.

Screenshot_20200824_124410

Sementara itu, Sherman memberitahu setiap kali dia kembali ke tanah air, dia akan mendapatkan petua dari salah satu pemain hebat sepanjang masa.

“George Weah sekarang adalah presiden negara saya, tetapi dia juga idola setiap pemain bola sepak muda di Liberia,” tambah Sherman yang mengenali bekas pemain AC Milan itu dan pemenang Ballon d’Or 1995.

“Sebagai rakyat Liberia, untuk menjadi orang Afrika pertama – satu-satunya orang Afrika – yang memenangi pemain terbaik di dunia adalah pencapaian hebat dan hebat bagi negara kita. Sekarang sebagai presiden, dia berusaha untuk membantu tempat dan persatuan sukan menjadi lebih baik.

“Ketika bersama pasukan kebangsaan, kami mengadakan perbincangan dan pertemuan dengannya selepas perlawanan.

“Ini sesuatu yang baik kerana dia suka bola sepak. Saya bernasib baik kerana pernah mengadakan pertemuan empat mata dengannya dan dia menasihati saya mengenai bagaimana meningkatkan permainan,” katanya.

Add Comment

Click here to post a comment

Leave a Reply

Terima kasih atas sokongan anda...

Thank you for all the support...

Ikuti kami...

%d bloggers like this: